13 Mar 2010, 12:31
Musikalisasi PSR Puisi
by Wira

2 comments

Sekilas Info

Hari ini sempet ngeliat fans page-nya Angin di Facebook. Ternyata banyak sekali info-info yang terlewatkan, lebih tepatnya ada 3 kegiatan:

  • Tanggal 21 Februari 2010, anak-anak angin telah diumumkan sebagai juara 1 dan harapan 1 dalam Lomba Musikalisasi Puisi Arttitude 2010. Anak angin membawakan puisi Pertanyaan Seorang Demonstran (Riki Dhamparan Putra) dan Kayu Cenanan (Ki Dusun) untuk juara 1, serta puisi Tentang Hari Tua (Mansur Samin) dan Ibunda Tercinta (Umbu Landu Paranggi) untuk harapan 1.
  • Tanggal 27 & 28 Februari 2010, ada kegiatan Indomie Jingledare di Sidoarjo. Saya sendiri tidak tahu jenis kegiatan ini,

more »

21 Mar 2009, 18:25
PSR Puisi
by gungbo

35 comments

Lomba Puisi untuk PSR 2009

Inilah aku. Hanya menulis di kala dirinya ingin atau ada yang layak untuk ditulis. Directly…

Hari itu hari Kamis dalam PSR 2009, 5 Maret. Dari rumah aku udah nyengir-nyengir karena akan dapet dispen setelah sekian lama (1 bulan). Segala sesuatunya telah siap di dalam kotak Pandoraku, yaitu sebuah kamera digital dan baju Teater Angin angkatanku dan kreasi angkatan diatasku. Setelah jam-j, jam pelajaran ke-3, aku langsung cabut, meninggalkan teman-temanku yang hendak mebalih Porjar atletik (kurasa tidak layak tonton, karena terprediksi Smansa kalah) setelah sebelumnya, messenger of S.I.D. from Teater Angin more »

5 Mar 2009, 21:08
Drama Latihan PSR
by Wira

13 comments

Dear Diary

Dalam sebuah kebersamaan, biasanya selalu ada pergesekan. Itu hal yang lumrah. Pergesekan mengarah ke konflik antar individu biasanya terjadi karena perbedaan sensitivitas masing-masing individu tersebut dalam sudut pandang mereka terhadap sesuatu. Cieee… bahasaku sudah keren belum? Soalnya aku mulai bingung dengan apa yang kutulis. Biasanya, semakin aku bingung membaca sebuah tulisan, aku menganggap tulisan tersebut menggunakan bahasa yang luar biasa keren. Wualahhh… :D

Jadi intinya begini. Cerita ini masih dalam rangka persiapan KCDLL-nya anak angin pada PSR tahun 1995. Dalam naskah KCDLL, terdapat tokoh dokter. more »

26 Feb 2009, 21:08
Drama PSR Person
by Wira

41 comments

Profesor Adhi

PSR tahun 1995, waktu aku masih kelas satu, salah satu group angin memainkan drama Kisah Cinta dan Lain-lain (KCDLL) yang disutradarai oleh Phalayasa. Dalam naskah tersebut terdapat tokoh Profesor. Jika saja KCDLL kita mainkan saat ini, maka yang paling pantas untuk memerankan tokoh Profesor itu adalah aku sendiri, -selain Gantet tentunya- mengingat kondisi rambut di kepalaku yang sudah menipis layaknya seorang profesor. Tapi, 14 tahun lalu, Phalayasa menjatuhkan pilihannya pada Adhi Tiana sebagai sang Profesor.

Suatu sore, setelah latihan KCDLL berakhir, anak-anak angin diundang oleh Dewandra untuk makan malam di rumahnya. more »

15 Jan 2009, 21:08
Drama Latihan PSR Person
by Wira

6 comments

Tendangan Maut

Tokoh utama kisah kali ini adalah Phillips Andrew Fitzgerald Pangemanan, anak angin angkatanku, ibunya kebetulan seorang guru di Smansa. Layaknya Srimulat yang memiliki tokoh pelengkap penderita semacam Bambang Gentolet atau Gogon, begitu juga dulu Phillips diperlakukan oleh beberapa anak angin. Setiap tingkah lakunya selalu dijadikan bahan olok-olok. Paling enak memang, menggunakan Phillips sebagai bahan candaan. [Phillips, melalui tulisan ini, kusampaikan permintaan maaf sedalam-dalamnya, karena pernah memperlakukanmu tidak sewajarnya. Harus kuakui, Phillips adalah salah satu kawan terbaik.]

Berbicara tentang Phillips, more »

14 Dec 2008, 21:08
Drama PSR
by Wira

22 comments

Dewan Juri, Mohon Maaf, Tolong Pindah ke Belakang….

Wahyu Dhyatmika tidak mau puas dengan naskah yang ada di hadapannya. Sutradara punya kuasa penuh di atas panggung, bukan penulis naskah. Demikian kira-kira prinsipnya. Maka naskah RSU dirombak total. Tokoh serta dialog Si A, Si B, Si C, dll direstrukturisasi. Selanjutnya ditambahkan beberapa tokoh baru sebagai pemanis. Ada Dukun. Ada perawat RSJ yang menjemput sang Dukun, yang ternyata adalah pasian sakit jiwa. Ada pasangan pemuda-pemudi yang hamil di luar nikah. Dan yang lain-lain, yang semuanya tidak dimunculkan oleh penulis naskah. Naskah RSU ala Wahyu bukanlah naskah RSU ala kadarnya.

Di hari pementasan, kesibukan luar biasa buat anak angin. more »

11 Dec 2008, 21:08
Casting Drama PSR
by Wira

11 comments

Hatiku untuk RSU

Mari kita kembali ke cerita seputar PSR. Dalam tulisan [membanting lidah] sudah dijelaskan bahwa anak angin mengirim 3 grup drama pada PSR tahun 1996. Salah satunya adalah RSU, yang disutradarai Wahyu Dhyatmika.

Melihat sekilas naskah RSU, aku sudah tertarik. Amat sangat bisa dimainkan. Dan karena sutradaranya Wahyu, aku semakin tertarik. Pengalaman yang begitu mengesankan dalam Sorga Neraka di bawah arahan Wahyu menjadi alasan utamanya. Ingin rasanya mengulang kembali kejayaan Sorga Neraka ke dalam RSU. Lalu aku berharap dipilih sebagai salah satu pemeran oleh Wahyu pada saat casting nantinya. more »

23 Nov 2008, 21:08
Drama PSR
by Wira

13 comments

Perang Leak, Pocong, dll

Tibalah saatnya pementasan Komidi Sebabak di PSR 1996. Di saat-saat terakhir sebelum pentas, ada ide untuk membuat Pak Dul terlihat ompong, dengan cara menyelipkan kertas karbon di gigi. Setelah dicoba, effectnya terlihat bagus. Maka kuselipkan kertas karbon di gigiku, tanpa peduli berbahaya atau tidak.

Belakang panggung selalu menjadi tempat yang menegangkan dalam setiap pementasan. Saat-saat sebelum naik panggung, yang dibutuhkan hanya konsentrasi, konsentrasi, dan konsentrasi. Jangan terpengaruh hal-hal di luar pementasan. Kebetulan kita mendapat giliran pentas kedua. Dan kabar yang terdengar, para suporter pementasan sebelumnya masih memenuhi area penonton. more »

20 Nov 2008, 21:08
Drama Latihan PSR
by Wira

14 comments

Membanting Lidah

PSR 1996, Teater Angin memutuskan untuk mengirim tiga kelompok dalam Lomba Drama Modern. Komidi Sebabak dengan sutradara Eka Sucahya, Orang Asing disutradarai Adhi Tiana, dan RSU yang digarap Wahyu Dhyatmika.

Entah apa yang ada dalam pikiran Eka Sucahya sewaktu memutuskan untuk memilih aku sebagai pemeran Pak Dul yang disutradarainya. Kemampuan aktingku sangat pas-pasan, dan kupikir Sucahya tahu itu. Semula aku lebih condong untuk bermain dalam RSU yang naskahnya tidak seserius Komidi Sebabak. Tapi karena desakan Sucahya, aku hanya bisa pasrah.

Kepasrahan itu membawa bencana buatku. more »

13 Nov 2008, 21:08
Drama Latihan PSR
by Wira

26 comments

Oh, Kelinci

Eka Sucahya tidak hanya pencinta wanita. Dia pun pencinta binatang. Beberapa kali dia menyutradarai pementasan, tidak lupa menyertakan binatang sebagai aktor/aktris. Seperti halnya dalam Komidi Sebabak PSR 1996, Eka Sucahya ingin menghadirkan seekor kelinci untuk menemani Pak Dul, penggali kubur. Maka diutuslah beberapa anak angin untuk membeli kelinci di Pasar Burung, daerah Satrya. (Aneh ga sih, beli kelinci kok di pasar burung?)

Seekor kelinci putih yang lucu akhirnya berhasil diperoleh. Aku lupa, siapa nama yang kami berikan untuknya. Anggap saja si Manis. Sejak saat itu, jatah konsumsi kami mesti dipotong sedikit untuk membeli wortel dan kangkung buat si Manis. more »

 
  
  • Recent Comments

  • Random Posts

  • Anginers

  • Next Random Story

    [Kena.Ajian.Sirep] [Anak.Muda] [Keroyokan.Cerpen] [Adhi.Runner-Up] [Malioboro] [Eksperimen.Eksperimen] [Maaf.Saya.Tidak.Tahu.Perubahan.No.Undi] [Wahyu.Gagal.Mengkader.Wira] [Wisata] [Ratna] [Sucahya.Jangan.Diajak] [Lautan] [Dispen.Nonton.Film] [Angin.Biang.Demo] [Antologi.Bersyarat] [Sibang.Kaja]